Perbedaan Lebah Madu Apis Dorsata dengan Apis Melifera

Jan 19, 2023 | Tips

Lebah madu adalah serangga terbang yang menghasilkan madu dan lilin. Umur rata-rata lebah madu adalah sekitar 40 hari. Lebah adalah salah satu spesies paling beragam di dunia, dengan lebih dari 20.000 spesies berbeda ditemukan di seluruh dunia. Ada banyak jenis lebah madu namun jenis yang paling umum adalah Apis Dorsata dan Apis Melifera. Melalui artikel ini, anda dapat memahami perbedaan madu apis dorsata dengan apis melifera.

Mengenal Perbedaan Lebah Madu Apis Dorsta dengan Melifera

Ada banyak spesies lebah madu, namun jenis yang paling umum adalah Apis Dorsata dan Apis Melifera.

Lebah madu adalah serangga yang termasuk dalam keluarga Apidae dan menghasilkan madu. Ada sekitar 20.000 spesies lebah di dunia, tetapi hanya empat yang menghasilkan madu: Apis mellifera, Apis cerana, Apis dorsata, dan Bombus terrestris. Jenis lebah madu yang paling umum adalah Apis Dorsata dan Apis Melifera.

Kedua spesies ini mirip tetapi memiliki penampilan dan perilaku yang berbeda. Misalnya, mereka berdua tinggal di sarang sepanjang hidup mereka (sekitar 5-8 minggu), tetapi lebah pekerja dari setiap ratu dapat berbeda ukurannya karena faktor lingkungan seperti suhu atau kelembapan.

Perbedaan lebah madu ini mempengaruhi bagaimana kedua jenis ini berperilaku ketika mereka berada di dalam sarang atau terbang keluar mencari sumber makanan selama musim berkerumun di mana ada banyak serbuk sari yang tersedia untuk mereka makan selama bulan-bulan musim dingin ketika bunga tidak mekar lagi karena tidak aktif. karena di luar terlalu dingin!

  • Apis Dorsata adalah lebah madu terbesar, dengan panjang tubuh 8,8 hingga 11,1 milimeter (0,35 hingga 0,44 inci).
  • Apis Melifera adalah lebah madu terkecil; panjang tubuhnya berkisar antara 6,3 hingga 7,9 milimeter (0,25 hingga 0,31 inci).

Lebah Dorsata cenderung agresif, yang membuatnya sangat berguna untuk penyerbukan tanaman seperti almond dan pistachio, tetapi juga berarti dapat menimbulkan ancaman saat manusia bersentuhan dengan mereka di luar habitat aslinya—misalnya, jika Anda keluar hiking dan temukan satu nongkrong di dahan pohon di samping jalan Anda!

Ada dua jenis utama lebah madu yang umum di Asia.

Ada dua jenis utama lebah madu yang umum di Asia. Jenis yang paling umum adalah Apis Dorsata, spesies lebah asli Asia. Ia juga dikenal sebagai lebah raksasa atau lebah Himalaya karena memiliki tubuh yang lebih besar daripada spesies lebah lainnya, sehingga lebih mudah dikenali. Lebah ini juga membangun sarangnya di tebing dan tempat tinggi lainnya yang membuat mereka sulit ditemukan manusia.

Spesies lebah madu populer lainnya adalah Apis Melifera, atau lebah madu Eropa yang dapat ditemukan di seluruh Eropa dan sebagian Asia seperti Jepang, Korea, dan China. Lebah ini memiliki ukuran tubuh yang lebih kecil dibandingkan dengan Apls Dorsata tetapi cenderung hidup dalam koloni besar dengan ribuan individu bekerja sama untuk kebaikan koloni mereka (agak seperti semut!).

Karena ada begitu banyak anggota dalam satu koloni, orang mungkin berpikir bahwa akan ada lebih sedikit pekerjaan yang diselesaikan; namun ini tidak benar karena setiap anggota memiliki peran spesifiknya sendiri dalam grup yang begitu besar – oleh karena itu setiap orang harus melakukan bagiannya!

Perbedaan antara kedua jenis ini tidak hanya terletak pada karakteristik fisik tetapi juga perilaku: sedangkan Apls Dorsata lebih suka hidup menyendiri di alam jauh dari kontak manusia (dan kadang-kadang bahkan serangga lain) Apls Melifera lebih suka tinggal lebih dekat dengan anggota lain sehingga mereka dapat berbagi sumber makanan satu sama lain–memastikan tidak ada yang kelaparan sementara yang lain menjadi gemuk.

Perilaku

Lebah Apis dorsata lebih sosial daripada lebah Apis mellifera. Ini berarti bahwa mereka memiliki kebutuhan yang lebih besar akan petak tanah yang luas untuk mencari makan dan bersarang, serta kelompok lebah yang lebih besar untuk membantu menemukan sumber makanan dan membangun sarang lebah.

Bahkan, A.Dorsata akan sering membangun rumahnya di pohon berlubang atau gundukan rayap yang ditinggalkan karena memungkinkan mereka untuk lebih dekat satu sama lain dan bergerak dengan mudah dengan ukuran koloni yang besar (bahkan, koloni dapat mencapai hingga 100.000).

Apis Melifera biasanya tidak membentuk koloni sebesar itu; oleh karena itu mereka harus mengandalkan kemampuan untuk menemukan sumber makanan dengan cepat dengan meninggalkan jejak aroma yang diikuti oleh lebah pekerja lain saat pulang dengan membawa serbuk sari atau nektar. Lebah pekerja bahkan menari ketika mereka berhasil menemukan sumber makanan yang baik sehingga pekerja lain dapat mengikutinya!

Kedua jenis lebah tersebut menari untuk berkomunikasi di mana mereka telah menemukan sumber makanan atau tempat potensial untuk membangun sarang. Mereka melakukan ini dengan menari dalam bentuk angka 8, dan kecepatan serta intensitas gerakan mereka menunjukkan seberapa melimpah sumber makanannya.

Misalnya, jika tersedia banyak serbuk sari atau nektar, mereka akan menari lebih bersemangat daripada jika serbuk sari atau nektar tersedia lebih sedikit di lokasi tertentu.

Sumber Nektar

Kedua jenis lebah tersebut akan mengunjungi berbagai bunga untuk mengumpulkan nektar. Apis mellifera akan ditemukan di daerah yang memiliki konsentrasi bunga yang tinggi, sedangkan Apis dorsata dapat ditemukan di daerah yang tanaman favoritnya tidak begitu melimpah.

Inilah salah satu cara untuk memikirkannya: jika Anda pergi ke beranda dan melihat semua lebah yang datang, Anda mungkin akan melihat lebih banyak Apis dorsata daripada Apis mellifera karena mereka memiliki preferensi yang berbeda saat memilih sumber nektar untuk sarangnya.

Penyengat

Lebah memiliki sengat. Penyengat adalah ovipositor yang dimodifikasi, atau organ bertelur. Ini berguna untuk menyuntikkan racun ke mangsa dan habis setelah satu sengatan; lebah tidak dapat menggunakannya lagi.

Lebah madu yang kita kenal tidak dapat menyengat manusia karena mereka tidak memiliki massa yang cukup untuk menembus kulit kita dan mengeluarkan racunnya. Ini termasuk lebah madu Eropa (Apis mellifera), lebah madu Asia (Apis dorsata), dan lebah madu Afrika (Apis mellifera scutellata).

Lebah madu memiliki sengatan berduri yang membantu mereka tetap bersarang di targetnya sehingga mereka dapat terus menyuntikkan lebih banyak racun dari waktu ke waktu. Jika Anda cukup beruntung untuk tidak alergi, tubuh Anda pada akhirnya akan mengeluarkan penyengat tanpa meninggalkan bekas.

Kedua jenis lebah madu ini tidak menggigit atau memakan hewan namun akan menyengat jika merasa terancam. Jika Anda tetap tenang, tidak ada alasan untuk takut sama sekali.

Kesamaan Lebah Madu Dorsata dan Melifera

Apis Melifera dan Apis Dorsata adalah dua jenis lebah madu yang sama-sama termasuk dalam genus Apis. Orang sering bingung karena keduanya adalah lebah madu, padahal sebenarnya sangat berbeda satu sama lain.

Apis Melifera biasanya berukuran kecil, bergaris coklat dan kuning sedangkan Apis Dorsata berukuran besar dan berbulu. Mereka juga memiliki perilaku yang berbeda.

Keduanya memiliki proses pembuatan madu yang mirip.

Pembuatan madu sama untuk kedua spesies. Untuk membuat madu, lebah mengumpulkan nektar dari bunga dan kemudian mencernanya dengan enzimnya. Lebah kemudian menyimpan nektar yang tidak terpakai ini di sarangnya sebagai madu, yang nantinya dapat digunakan.

  • Apis Dorsata berukuran besar dan berbulu, sedangkan Apis Melifera berukuran kecil, bergaris coklat dan kuning.
  • Apis Dorsata memiliki wajah yang lebih gelap daripada bagian tubuh lainnya.
  • Apis Melifera memiliki wajah yang lebih terang dari bagian tubuh lainnya.

Penyengat adalah ovipositor yang dimodifikasi dan digunakan untuk menembus kulit hewan dan tumbuhan lain. Ia memiliki paku yang tajam, kantung racun, dan otot yang mendorongnya ke sasarannya. Kantung racun digunakan untuk menyuntikkan racun.

Apis Dorsata menyengat karena memiliki kelenjar tambahan yang memungkinkan produksi cairan lebih banyak di setiap sengatan daripada Apis Melifera. Ini berarti mereka membutuhkan waktu lebih lama untuk menjadi lelah dibandingkan dengan jenis lebah lainnya (yang biasanya hanya memiliki satu atau dua sengatan sebelum membutuhkan waktu).

Sarang Lebah

Lebah madu membuat sarang dari lilin lebah. Sarang lebah memiliki sel; setiap sel berbentuk heksagonal dan berisi satu lebah pekerja atau telur drone betina. Lilin disekresikan oleh kelenjar di perut lebah pekerja, yang membentuk pola saat mereka membuat struktur sarang lebah.

Proses konstruksi dimulai ketika ratu tua bertelur di sarang baru. Setelah itu dia akan mati dalam beberapa minggu (rata-rata). Sementara itu, banyak pekerja bayi lahir yang berkembang menjadi dewasa dalam waktu sekitar 15 hari. Pekerja yang baru lahir kemudian membersihkan sarang lama dan mengeluarkan lebah mati dari dalamnya sebelum membuat lilin sendiri untuk membangun sisir baru.

Lebah kemudian mulai menggunakan lilin ini untuk membangun sarangnya dengan membangunnya secara internal dari waktu ke waktu. Pertama mereka membangun sel berbentuk heksagonal yang dindingnya seluruhnya terdiri dari sel lilin. Kemudian mereka mengisinya dengan nektar sebelum menambahkan serbuk sari ke beberapa di antaranya sehingga mereka dapat menyimpan serbuk sari di sana juga – yang berarti bahwa setiap sel memiliki tiga fungsi terpisah: menyimpan nektar, serbuk sari, dan juga menyimpan telur.

Kesimpulan

Lebah madu Apis Dorsata merupakan lebah yang memiliki ukuran terbesar, sekitar 3 cm. Lebah Melifera lebih memilih nektar yang lebih rendah, sehingga sangat mudah untuk kita ambil madunya. Apis Dorsata, biasanya membuat sarang di pohon yang tinggi, puluhan meter dari permukaan tanah.

Meskipun perbedaan lebah madu tersebut cukup banyak, akan tetapi manfaat madu dari lebah tersebut sangat mirrip. Mereka kayak akan anti oksidan yang dapat menangkal radikal bebas, dan efektif untuk menurunkan panas.

Madu Alami Untuk Wajah Lebih Aman Ketimbang Skincare

Madu Alami Untuk Wajah Lebih Aman Ketimbang Skincare

Madu adalah bahan yang manis dan lengket yang dapat digunakan untuk banyak hal, termasuk memasak makanan yang lezat dan mengobati kondisi kulit. Ini adalah hal yang sangat menakjubkan, tetapi tahukah Anda bahwa madu juga dapat membantu kulit Anda?. Mari kita pelajari...

Manfaat Madu Mentah Alami Indonesia dan Kandungannya

Manfaat Madu Mentah Alami Indonesia dan Kandungannya

Madu mentah alami telah dikonsumsi selama ribuan tahun untuk manfaat kesehatannya. Dalam posting ini, kita akan melihat beberapa cara terbaik untuk menggunakan madu dalam kehidupan sehari-hari Anda, serta beberapa manfaat kesehatan yang terkait dengannya. Madu mentah...

Berikan Madu Untuk Anak Sebelum dan Ketika Alami Demam

Berikan Madu Untuk Anak Sebelum dan Ketika Alami Demam

Madu merupakan penurun panas terbaik berdasar beberapa penelitian sejak tahun 2001 oleh NIH dan WHO. Anda dapat berikan madu untuk anak Anda sebelum dan ketika alami demam agar panas badan cepat turun . Cepat Berikan Madu untuk Anak Ketika Flu, Batuk, dan Demam...

Madu Sumatera Untuk Tubuh dan Bedanya dengan Madu Ternak

Madu Sumatera Untuk Tubuh dan Bedanya dengan Madu Ternak

Madu sumatera lebih terkenal dengan sebutan madu hutan. Karena dihasilkan dari madu lebah hutan. Bukan lebah ternak seperti madu pada umumnya. Lebah hutan adalah lebah dari spesies Apis Dorsata. Yaitu lebah yang hidup di hutan bebas yang luas. Bebas makan apapun....

banner vertikal madu sumatera

Pin It on Pinterest

Share This